Jauhilah Sikap-Sikap yang Dibenci Rasulullah SAW

H. Rahmat Hidayat Nasution, Lc

Sekretaris Komisi Informasi dan Komunikasi MUI Kota Medan

Rasulullah SAW bersabda, “Siapa yang mengeluh tentang kesulitan hidupnya, maka pada dasarnya dia sedang mengeluhkan Tuhan yang menciptakannya. Siapa yang bersedih tentang urusan dunianya, maka dia sedang membenci ketetapan yang dibuat Allah untuknya. Siapa yang merendahkan dirinya kepada orang kaya, maka sesungguhnya dia sedang menghapus dua pertiga dari agamanya.

Hadis Rasulullah SAW ini memberikan pesan singkat, tapi padat makna. Dikatakan singkat, karena isinya adalah tentang sikap kebanyakan manusia yang diciptakan Allah. Manusia yang diciptakan tak luput dari suka dan duka kehidupan yang dijalaninya. Ada kebahagiaan dan ada pula kesedihan yang mesti ditemuinya. Namun semua itu, hakikatnya adalah bentuk skenario kehidupannya yang dibuat Allah SWT.

Oleh sebab itu, Rasulullah sebagai panutan utama umat Islam sudah mengajarkan tentang tiga sikap yang paling dibencinya. Kenapa Beliau membencinya? Sebab, duka yang dialami setiap muslim adalah duka yang pernah juga dirasakan Rasulullah. Jika dirinya saja bisa melaluinya dengan tetap istiqomah kepada Allah, maka umatnya juga pasti bisa. Sebab, Rasulullah SAW adalah manusia biasa yang sama seperti dengan umatnya. Rasulullah SAW juga pernah mengalami masa kehidupan yang sulit, mengalami kedukaan yang luar biasa, tapi tak pernah mengadukan Allah kepada siapa pun. Beliau juga dekat dengan orang-orang kaya, namun tak pernah merendahkan dirinya di hadapan mereka.

Di dalam literatur sejarah disebutkan, Rasulullah SAW pernah mengalami masa kehidupan yang sangat sulit. Tepatnya, di saat-saat awal menyebarkan dakwah Islam. Orang-orang kafir Quraisy menghambat pasokan makanan untuk Rasulullah SAW dan para sahabatnya. Bahkan diriwayatkan, sampai Rasulullah SAW pernah mengikat tiga buah batu di pinggangnya untuk menahan rasa laparnya. Tapi Rasulullah SAW tidak pernah mengeluhkan apa yang terjadi. Beliau tidak pernah mengajukan permohonan untuk mengundurkan diri menjadi Rasul Allah.

Artinya, jika kehidupan yang kita alami terasa sulit, kita mesti ingat Rasulullah SAW. Beliau yang kedekatannya kepada Allah SWT tidak berjarak lagi tidak pernah mengeluh tentang masalah hidupnya. Sebab Rasulullah SAW sangat meyakini bahwa kesulitan di dunia ini sifatnya sementara. Jika dijalani dan disikapi dengan sabar dan syukur, kesulitan yang dihadapi lambat laun akan menjadi biasa dan berubah menjadi hal yang lebih baik. Makanya, Rasulullah SAW sangat membenci umatnya yang memiliki karakter jika di pagi hari mengeluhkan kesulitan hidup yang ditetapkan Allah SWT. Sebab, tanpa disadari telah menuduh Allah SWT sebagai pencipta yang tak sempurna. Jika demikian, pertanda bahwa imannya sudah rusak. Miskin ataupun kaya adalah perbuatan Allah, dan hak-Nya untuk menjadikan seseorang menjadi kaya atau miskin. Allah SWT berfirman,

اللَّهُ لَطِيفٌ بِعِبَادِهِ يَرْزُقُ مَنْ يَشَاءُ وَهُوَ الْقَوِيُّ الْعَزِيزُ

“Allah Maha Lembut terhadap hamba-hamba-Nya. Dia memberi rezeki kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dialah (Tuhan) Yang Maha Kuat lagi Maha Perkasa.” (QS. As-Shuraa [42]: 19)

Di dalam literatur sejarah juga disebutkan, Rasulullah SAW juga pernah sedih. Beliau sedih ketika pamannya Abu Thalib dipanggil oleh Allah SWT dan tak lama kemudian isterinya Khadijah juga dipanggil. Keduanya adalah orang-orang yang siap pasang badan membela dan menjaga Rasulullah SAW. Meski Abu Thalib tidak masuk Islam, tetap dengan penuh kecintaannya menjaga Rasulullah SAW. Ketidakdapatan-hidayahnya Abu Thalib juga membuat Rasulullah SAW sedih. Tapi tak sampai Ayahnya Fatimah tersebut membenci ketetapan yang dibuat Allah SWT. Sebab tidak Nabi SAW paham bahwa tidak ada yang batil yang dibuat-Nya. Allah SWT berfirman:

رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذَا بَاطِلا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

“Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau Menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.” (QS. Ali Imran [3]:191)

Sedih adalah sikap manusiawi ketika apa yang diinginkan tak terwujud atau sesuatu yang tak diharapkan terjadi pada diri kita. Tapi jangan sampai kesedihan yang dialami membuat kita membenci-Nya. Kita menilai Allah SWT salah dalam menetapkan sesuatu kepada kita. Padahal, tidak ada yang salah dan tidak ada yang tak sempurna dari ciptaan-Nya. Meski kesedihan yang kita rasakan, tapi itulah yang terbaik dan yang sempurna diberikan Allah SWT. Kita sedih karena belum tahu akhir dari apa yang dialami tersebut. Kita selalu menghakimi di saat kesedihan tersebut sedang menimpa kita.

Makanya, Rasulullah SAW yang sangat sayang kepada umatnya sudah mengingatkan, untuk tidak boleh berkeluh kesah dengan apa yang ditetapkan Allah SWT. Tetaplah untuk terus berbaik sangka kepada-Nya. Karena tanpa pernah diberikan kesedihan, tak akan pernah tahu nantinya kita tentang kebahagiaan. Malah dengan hadirkan kesedihan kelak kita akan pintar mensyukuri saat Allah hadirkan kebahagiaan. Makanya, katakan pada diri kita bahwa kesedihan ini sifatnya sementara. Bila Allah sudah berkehendak mengubahnya menjadi kebahagiaan tak akan ada seorang pun menolaknya. Begitu juga sebaliknya, jika Allah masih menginginkan kedukaan atau kesedihan tetap bersama kita, tak akan dapat seorang pun mendatangkan kebahagiaan. Artinya, terima dengan lapang dada apa yang diinginkan Allah SWT pada diri kita.

Ketika kesulitan hidup dan kesedihan sedang ditetapkan Allah, tak sedikit manusia yang menunjukkan betapa buruknya sikapnya sebagai hamba Allah. Cenderung manusia mencari manusia-manusia yang kaya, yang dianggapnya bisa membantunya. Bila sudah dilakukannya, tanpa disadari telah menghilangkan dua pertiga dari agamanya, kata Rasullah SAW. Kenapa suami Aisyah binti Abu Bakar ra itu mengatakan demikian? Alasannya, orang-orang seperti itu telah menunjukkan betapa dirinya tidak mengenal Allah SWT. Dia lupa atau malah tak mau tahu bahwa Allah adalah Tuhan yang Maha Kaya. Allah juga yang menentukan dan menjadikan seseorang itu menjadi kaya.

Jika hanya kesulitan hidup dan kesedihan yang dialami sampai menjadikan kita sebagai orang yang suka menghambakan diri kepada orang kaya, maka dapat dikatakan kita belum mengenal Allah SWT. Tidak ada yang terjadi di dunia ini tanpa izin-Nya. Tidak ada yang bisa menghalangi-Nya untuk menetapkan apa yang dikehendaki-Nya di dunia ini. Bahkan, jika pun orang kaya tersebut menolongnya dari kesulitan hidup dan kesedihan yang menimpa dirinya, pada dasarnya adalah semua itu pertolongan-Nya. Jika Allah SWT tidak memberikan kekuatan dan kemampuan kepada orang kaya tersebut untuk menolong, pasti tidak akan ada pertolongan untuknya.

Oleh sebab itu, mari bentengi diri dengan menjauhi tidak sikap hidup yang dibenci Rasulullah SAW. Jika bisa menghindarinya, tanpa disadari kita telah membentuk diri kita memiliki tiga sikap yang disukai Rasulullah SAW. Jauhkan diri dari keinginan mengeluhkan kesulitan hidup. Jauhkan diri dari membenci apa yang sudah ditetapkan Allah. Jauhkan segala bentuk perilaku kita yang bisa membuat kita menghambakan diri kepada orang kaya. Bentuk diri kita menjadi mukmin yang ridha dengan apa yang ditetapkan Allah dan tak lupa pula untuk tetap dan senantiasa melantunkan doa yang diajarkan Rasulullah SAW. “Allahumma lakal hamdu wa ilaika musytakaa wa antal mustaan wa laa hawla wa laa quwwata illaa billahil aliyyil adzim (Ya Allah, segala puji hanya bagi-Mu dan hanya kepada-Mu kami mengadu. Engkaulah Dzat yang paling berhak dimintai pertolongan. Tiada daya dan kekuatan, kecuali dengan pertolongan Allah yang Maha Tinggi dan Maha Agung.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *